Satu Islam Untuk Semua

Friday, 02 February 2018

Mengulik Sepuluh Mitos Tentang Israel (4)


Mengulik Sepuluh Mitos Tentang Israel

islamindonesia.id – Mengulik Sepuluh Mitos Tentang Israel (4)

 

Tidak Lagi Sebuah Bangsa Tapi Komunitas Beragama

Pada tahun 1885, kelompok Reformasi lainnya, yang bertemu di Pittsburgh, menyatakan: “Kami menganggap diri kami bukan lagi sebuah negara, melainkan sebuah komunitas religius, dan karena itu kami tidak mengharapkan kembalinya ke Palestina, atau pemujaan di bawah anak-anak Harun, atau restorasi dari setiap undang-undang tentang negara Yahudi.”

Pada tahun 1897, pada tahun yang sama dengan konferensi Zionis pertama yang diadakan di Basel, Swiss, sebuah gerakan sosialis Yahudi lahir di Rusia, The Bund. Anggota Bund percaya bahwa revolusi sosialis akan menjadi solusi yang jauh lebih baik untuk masalah orang-orang Yahudi di Eropa daripada Zionisme. Bahkan setelah Holocaust, Bundists yakin bahwa orang Yahudi harus mencari tempat di masyarakat yang menghargai hak asasi manusia dan sipil, dan tidak melihat negara Yahudi sebagai obat mujarab.

Kritik lain tentang Zionisme berasal dari orang-orang Yahudi Ortodoks. Pappe mencatat bahwa, “Ketika Zionisme tampil pertama kali di Eropa, banyak rabbi tradisional sebenarnya melarang pengikut mereka untuk berhubungan dengan aktivis Zionis. Mereka memandang Zionisme sebagai campur tangan dengan kehendak Tuhan untuk mempertahankan orang-orang Yahudi di pengasingan sampai kedatangan Mesias … Rabbi Dzikover Jerman Hasidis yang hebat … mengatakan bahwa Zionisme memintanya untuk mengganti kebijaksanaan dan hukum Yahudi selama beberapa abad dengan kain lap, tanah dan nyanyian Yaitu bendera, tanah dan lagu kebangsaan). ”

Zionis tidak hanya berusaha menjajah Palestina tapi, seperti ditunjukkan oleh Pappe, “… juga berharap untuk mensekulerisasi orang-orang Yahudi, untuk menciptakan ‘orang Yahudi baru’ dalam antitesis kepada orang-orang Yahudi Ortodoks religius di Eropa … Yahudi Orthodoks diejek oleh Zionis , dan dipandang sebagai seseorang yang hanya bisa ditebus melalui kerja keras di Palestina … Peran Alkitab dalam kehidupan Yahudi menawarkan satu perbedaan jelas lebih jelas antara Yudaisme dan Zionisme … Alkitab menyediakan ‘mitos untuk hak kita atas tanah ini’. Ada dalam Alkitab bahwa mereka membaca cerita tentang petani, penggembala, raja, dan perang Ibrani, yang mereka gunakan untuk menggambarkan masa keemasan kuno kelahiran bangsa mereka. Kembali ke tanah berarti kembali menjadi petani, gembala dan raja. Dengan demikian, mereka menghadapi paradoks yang menantang, karena mereka ingin mensekulerkan kehidupan Yahudi dan menggunakan Alkitab sebagai publikasi untuk menjajah Palestina. Dengan kata lain, meskipun mereka tidak percaya kepada Tuhan, Dia tetap menjanjikannya kepada Palestina.”

Palestina Tidak Kosong

Mitos lain yang dihadapi Pappe adalah, “Zionisme Bukan Kolonialisme.” Ketika pemukim Zionis pertama tiba pada tahun 1882, tanah Palestina tidak kosong. Sebenarnya, dia menulis, “Fakta ini diketahui oleh para pemimpin Zionis bahkan sebelum pemukim Yahudi pertama tiba. Sebuah delegasi yang dikirim ke Palestina oleh organisasi Zionis awal melaporkan kepada rekan mereka: ‘Pengantin wanita itu cantik, tapi menikah dengan pria lain.’ Namun, ketika mereka pertama kali tiba, para pemukim awal terkejut menemukan penduduk setempat yang mereka anggap sebagai penyerbu dan orang asing Dalam pandangan mereka, penduduk asli Palestina telah merampas tanah air mereka. Mereka diberitahu oleh pemimpin mereka bahwa penduduk asli bukanlah penduduk asli, bahwa mereka tidak memiliki hak atas tanah tersebut. Sebagai gantinya, mereka adalah masalah yang harus dan bisa diselesaikan. ”

Tak satu pun dari ini, menurut Pappe, unik karena “Zionisme adalah gerakan kolonial pemukim, mirip dengan pergerakan orang-orang Eropa yang telah menjajah dua benua Amerika, Afrika Selatan, Australia dan Selandia Baru … Penjajah kolonialisme dimotivasi oleh keinginan untuk mengambil alih tanah di negara asing, sementara kolonialisme klasik mengincar sumber daya alam dalam kepemilikan geografis barunya … Masalahnya adalah bahwa ‘tanah air’ baru telah dihuni oleh orang lain. Sebagai tanggapan, komunitas pemukim berpendapat bahwa tanah baru itu milik mereka dengan hak ilahi atau moral, bahkan jika, dalam kasus-kasus selain Zionisme, mereka tidak mengklaim telah tinggal di sana ribuan tahun yang lalu. Dalam banyak kasus, metode yang diterima untuk mengatasi hambatan tersebut adalah genosida penduduk asli setempat. ”

Sejak awal, perlawanan Palestina digambarkan sebagai termotivasi oleh kebencian terhadap orang Yahudi. Catatan harian Zionis awal menceritakan sebuah cerita yang berbeda, Mereka dipenuhi dengan anekdot yang mengungkapkan bagaimana pemukim diterima dengan baik oleh orang-orang Palestina, yang menawari mereka berlindung dan dalam banyak hal mengajari mereka cara mengolah tanah. “Hanya ketika menjadi jelas bahwa pemukim tidak datang untuk tinggal bersama penduduk asli, tapi di tempat itu, apakah perlawanan Palestina dimulai,” tulis Pappe. “Dan ketika perlawanan itu dimulai, dengan cepat mengambil bentuk setiap perjuangan anti-kolonialis lainnya.”

(bersambung …)

[Baca: Mengulik Sepuluh Mitos Tentang Israel (1)]

[Baca: Mengulik Sepuluh Mitos Tentang Israel (2)]

[Baca: Mengulik Sepuluh Mitos Tentang Israel (3)]

 

EH / Islam Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *