Satu Islam Untuk Semua

Sunday, 04 February 2018

Mengulik Sepuluh Mitos Tentang Israel (5)


Mengulik Sepuluh Mitos Tentang Israel

islamindonesia.id – Mengulik Sepuluh Mitos Tentang Israel (5)

 

Representasi Bersama

Pada tahun 1928, kepemimpinan Palestina, terlepas dari keinginan sebagian besar rakyat mereka, setuju untuk mengizinkan pemukim Yahudi memiliki perwakilan yang sama di badan negara di masa depan. Kepemimpinan Zionis mendukung gagasan tersebut asalkan percaya Palestina akan menolaknya. Representasi bersama adalah kebalikan dari apa yang Zionis inginkan. Ketika proposal tersebut diterima oleh orang-orang Palestina, hal itu ditolak oleh Zionis. Hal ini menyebabkan kerusuhan pada tahun 1929. Bahkan pada tahun 1947, ketika Inggris memutuskan untuk mengajukan pertanyaan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa, orang-orang Palestina menyarankan kepada negara-negara Arab lainnya, sebuah negara kesatuan untuk menggantikan Mandat di Palestina, dengan hak yang sama untuk orang-orang Yahudi dan Arab. Ini ditolak Zionis.

Dalam pandangan Pappe, “Seseorang dapat menggambarkan Zionisme sebagai gerakan kolonial pemukim dan gerakan nasional Palestina sebagai antikolonial satu …. Pada tahun 1945, Zionisme telah menarik lebih dari setengah juta pemukim ke sebuah negara yang populasinya sekitar 2 juta … Cara pemukim hanya untuk memperluas jangkauan mereka di atas tanah … dan untuk memastikan mayoritas demografis eksklusif adalah untuk menyingkirkan penduduk asli dari tanah air mereka … Palestina tidak sepenuhnya Yahudi secara demografis, dan walaupun Israel mengendalikan semuanya secara politis dengan berbagai cara, negara Israel masih menjajah – membangun permukiman baru di Galilea, Negev, dan Tepi Barat … ”

Pemerintah Israel telah lama mempromosikan gagasan bahwa orang-orang Palestina secara sukarela meninggalkan tanah air mereka pada tahun 1948. Ini telah mempromosikan gagasan bahwa orang-orang Palestina melarikan diri dari desa mereka atas kemauan mereka sendiri atau atas perintah dari tentara Arab yang menginginkan mereka menyingkir. Oleh karena itu, tidak ada kewajiban bagi Israel untuk membiarkan orang-orang Palestina kembali karena, menurut argumen ini, pemindahan mereka bukanlah tanggung jawab Israel. Setiap “penyusup” yang mencoba kembali adalah penjahat. Pada akhir 1980-an, yang disebut “sejarawan baru” Israel, terutama Benny Morris, memeriksa arsip-arsip Israel yang baru dibuka dan tidak menemukan bukti bahwa para pengungsi tersebut melarikan diri dari perintah-perintah dari para pemimpin Arab, namun sebagian besar tidak melakukan teror, setelah mendengar laporan tentang pembantaian yang dilakukan oleh tentara Israel di desa-desa seperti Deir Yassin, di mana milisi Yahudi membunuh lebih dari 100 warga sipil Palestina.

Penyingkiran Orang-orang Palestina

Gagasan bahwa orang-orang Palestina meninggalkan tanah airnya secara sukarela adalah salah satu dari “mitos” yang dihadapi Pappe. Dia menulis bahwa, “Pemimpin Zionis dan ideolog tidak dapat membayangkan keberhasilan pelaksanaan proyek mereka tanpa menyingkirkan penduduk asli, baik melalui kesepakatan atau dengan kekerasan. Baru-baru ini, setelah bertahun-tahun melakukan penyangkalan, sejarawan Zionis seperti Anita Shapira telah menerima bahwa pahlawan mereka, pemimpin gerakan Zionis, secara serius mempertimbangkan untuk menyingkirkan orang-orang Palestina.”

Pada tahun 1937, David Ben-Gurion mengatakan kepada majelis Zionis, “Di banyak bagian negara ini, tidak mungkin menyelesaikan masalah tanpa memindahkan orang Arab… Dengan transfer wajib, kita akan memiliki wilayah yang luas untuk permukiman … Saya mendukung transfer wajib. Saya tidak melihat sesuatu yang tidak bermoral di dalamnya.”

Dalam bukunya The Ethnic Cleansing of Palestine, Pappe meneliti pengembangan rencana induk untuk pengusiran besar-besaran terhadap orang-orang Palestina. Secara resmi, pemerintah Israel mempertahankan klaim bahwa orang-orang Palestina menjadi pengungsi karena pemimpin mereka menyuruh mereka pergi. “Tapi,” dia menulis, “tidak ada seruan seperti itu – ini adalah mitos yang dibuat oleh kementerian luar negeri Israel … Yang jelas adalah bahwa pembersihan etnis orang-orang Palestina sama sekali tidak dapat dibenarkan sebagai ‘hukuman’ karena penolakan mereka atas sebuah rencana perdamaian PBB yang dibuat tanpa konsultasi dengan Palestina sendiri. ”

Rencana induk Israel, Plan D, yang telah dipersiapkan di samping komando tinggi Haganah, sayap militer utama Yahudi, memasukkan referensi jelas berikut untuk metode yang akan digunakan dalam proses pembersihan populasi: “Penghancuran desa-desa (pembakaran, peledakan, dan penanaman ranjau di puing-puing), terutama pusat-pusat populasi yang sulit dikendalikan terus menerus. Pemasangan operasi pencarian dan pengendalian sesuai dengan pedoman berikut: pengepungan desa dan melakukan pencarian di dalamnya. Jika terjadi perlawanan, angkatan bersenjata harus dihancurkan dan penduduk harus dikeluarkan dari luar perbatasan negara.”

Kejahatan Perang

Pappe menyatakan bahwa, “Dari sudut pandang sekarang, tidak ada jalan keluar dari menentukan tindakan Israel di pedesaan Palestina sebagai kejahatan perang … Kejahatan yang dilakukan oleh pimpinan gerakan Zionis, yang menjadi pemerintahan Israel, adalah pembersihan etnis. Ini bukan retorika belaka, tapi sebuah dakwaan dengan kewajiban politik, hukum dan moral yang luas. Definisi kejahatan tersebut diklarifikasi setelah perang sipil tahun 1990 di Balkan: pembersihan etnis adalah tindakan oleh satu kelompok etnis yang dimaksudkan untuk mengusir kelompok etnis lain dengan tujuan mengubah daerah etnis campuran menjadi spesies yang murni. Tindakan semacam itu berarti pembersihan etnis terlepas dari cara yang digunakan untuk mendapatkannya – dari persuasi dan ancaman terhadap pengusiran dan pembunuhan massal.”

Penting untuk diingat, Pappe menunjukkan, bahwa, “Ada orang-orang Yahudi di Israel yang telah menyerap semua pelajaran ini. Tidak semua orang Yahudi acuh tak acuh terhadap atau tidak tahu tentang Nakba. Mereka yang saat ini bukan minoritas kecil, tapi yang membuat kehadirannya terasa, menunjukkan bahwa setidaknya beberapa warga Yahudi tidak tuli terhadap tangisan, rasa sakit, dan kehancuran orang-orang yang terbunuh, diperkosa, atau terluka sepanjang tahun 1948. ”

Mitos lain yang dihadapkan oleh penulis meliputi: “Perang Juni 1967 adalah Perang Tanpa Pilihan,” “Israel Adalah Satu-satunya Demokrasi di Timur Tengah,” “Mitologi Oslo,” “Mitologi Gaza,” dan “Solusi Dua Negara, Adalah Jalan Terendah.”

Dalam kasus perang tahun 1967, narasi yang diterima adalah bahwa perang 1967 memaksa Israel untuk menduduki Tepi Barat dan Jalur Gaza dan menyimpannya dalam tahanan sampai Palestina siap untuk berdamai. Banyak yang berpikir bahwa perang 1967 adalah perang di mana Israel menolak serangan dan menduduki Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Gaza untuk membela diri. Faktanya adalah bahwa Israellah yang melakukan serangan pertama melawan Mesir pada tahun 1967. Perdana Menteri Menachem Begin kemudian berkata: “Pada bulan Juni 1967 kami kembali memiliki pilihan. Konsentrasi tentara Mesir di Sinai tidak membuktikan bahwa Nasser benar-benar akan menyerang kita. Kita harus jujur dengan diri kita sendiri. Kami memutuskan untuk menyerang mereka.”

(bersambung …)

 

EH / Islam Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *