Satu Islam Untuk Semua

Tuesday, 31 May 2016

KHAS–Cak Nun: Siti Jenar Sudah Mati, “Siti Jenar” Masih Hidup (2)


caknun1-islamindonesia.id

IslamIndonesia.id–Cak Nun: Siti Jenar Sudah Mati, “Siti Jenar” Masih Hidup 2

 

Kematian berlapis-lapis dan berdimensi. Berbagai kematian hampir tak diketahui oleh mereka yang menyangka sedang tinggal dalam kehidupan.

Kematian memang tak terlihat. Ini membuat orang bersorak-sorai di lantai pesta kematian, yakni kehidupan. Orang mencemaskan kematian, yakni kehidupan.

Orang mencemaskan kematian. Bahkan mereka siap membayar penghindarannya dengan biaya yang muskil, dengan ilmu dan pembangunan yang memperanakkan penindasan dan perang.

Kematian bertebaran dalam kehidupan. Kematian riuh rendah. Oleh karena itu, di segala zaman, amat sedikit orang yang bersedia menempuh jalan sunyi.

Amat sedikit orang bertanya. Sebab, ilmu menjawab pertanyaan dengan pertanyaan. Kebudayaan menjawab pertanyaan dengan perombakan.

Pembangunan menjawab pertanyaan dengan peruntuhan. Sejarah menjawab pertanyaan dengan perubahan. Dan politik menjawab pertanyaan dengan senapan.

Siti Jenar memilih jalan sunyi itu. Betapa terkutuk dia, tetapi betapa agung sakit yang dikunyahnya. Bukan Siti Jenar, tapi “Siti Jenar”.

Bukan figurnya, tapi substansi dan posisi simbolisnya. Siti Jenar sudah terpenjara: kumal, kumuh, dan barangkali terkutuk-oleh “syariat” sejarah. Oleh formalisme dan “materialisme”. Tapi “Siti Jenar” adalah salah satu idiom yang menggairahkan untuk menyebut bagian—dari dunia dan kehidupan—yang mempertanyakan. Menawar. Menggugat.

Tatkala mengantarkan “kematian”-nya, Sunan Bonang menurut salah satu versi legenda tentangnya berkata, “Engkau kafir di mata manusia, tapi muslim di pangkuan-Nya.”

Alangkah berbahaya. Ini revolusi filsafat, juga teologi. Itulah pintu untuk menjumpai kehidupan sejati di balik kematian yang kita hidup-hidupkan. Dan pintu itu harus ditutup rapat-rapat: tidak saja oleh ideologi pembangunan yang memompa-mompa kesementaraan yang berujung kebuntuan dan serta batu-bata emas permata yang berujung kemusnahan.

Pintu itu bahkan digembok erat-erat oleh kekuasaan syariat di panggung pemelukan agama.

Tampaknya, Sunan Bonang mengucapkan kalimat “subversif” itu dalam sidang tertutup yang dilarang diperdengarkan ke telinga umat.

Maka, Siti Jenar harus disembunyikan. Dia ancaman terhadap kebakuan, kebekuan dan kemapanan. Ia ancaman bagi tradisi, konvensi, pakem, ketertaatan yang selesai: yakni segala bangunan, sistem, keberlakuan nilai, yang diresmikan untuk tak boleh diubah, untuk menjadi museum.

Sementara dalam kebudayaan, adanya kehidupan justru ditandai oleh terus-menerus berlangsungnya transformasi kreatif.

Atau paradigma dalam penjelajahan ilmu, inovasi dalam kesenian, ijtihad dalam agama. Itu semula jalan sunyi.

Dunia kekuasaan mencurigainya, formalisme agama menyempalkannya, kebudayaan menganggapnya gila, dan kebanyakan manusia tak  menyapanya.

Wajah “Siti Jenar” membayang di keremangan dunia puisi, yang terduduk sepi di pojok pasar. Terselip di balik lembaran-lembaran ilmu yang berhasil memotret realitas tetapi gagal merekam geraknya.

Kalau ditanyakan kepadanya-“Dimana letakmu dalam tata nilai budaya? Dia menjawab-“Aku berumah di geraknya. Aku berjalan melintasi petak demi petak kebekuannya. Aku tidak percaya kepadanya karena dia palsu: kalau dipertahankan ia mati, kalau diubah ia menjelma kelenyapan demi kelenyapan”.

Siti Jenar sudah dipatungkan dalam format nilai budaya sejarah: ia mati, dimatikan, dan menjadi kematian. Tapi “Siti Jenar” sudah hidup, mengatasi budaya, dan bergabung ke keabadian.

Ketika dipanggil menghadap sidang para wali, dia menjawab, “Siti Jenar tak ada. Hanya Tuhan yang ada.”

Siti Jenar bukan Tuhan. Sama sekali bukan Tuhan. Apa yang dia lakukan “hanyalah” peniadaan diri. Sebab, memang hanya itulah satu-satunya jalan bagi manusia. Hanya Tuhan yang sungguh-sungguh ada. Manusia hanya seakan-akan ada, hanya diadakan, diselenggarakan. Sejatinya tak ada. Maka, jalan agar tak palsu, agar sejati, ialah meniada, bergabung kepada satu-satunya yang ada. Itulah tauhid.

Ini juga bukan soal tasawuf, mistik, dan kebatinan. “Siti Jenar” ditemukan oleh orang-orang tua yang mulai melihat bahwa segala sesuatu yang dia ada-adakan selama hidupnya dengan keringat dan tumpukan dosa ternyata sangat potensial untuk tiada.

“Siti Jenar” ditemukan oleh para penguasa yang di ujung jatah kekuasaannya dia memperoleh lebih banyak ketidakamanan.

“Siti Jenar” menemani orang yang dikejar-kejar karena menggugat dan menawarkan kehidupan kepada kematian yang dilestarikan. “Siti Jenar” terkapar bersama sedikit orang penolak kematian yang berwujud otoritarianisme politik, ketakberbagian ekonomi dan kejumudan kultur.

“Siti Jenar” bernyanyi perih dalam tidur orang-orang yang meletakkan fikih sejajar dengan firman dan identik dengan Tuhan.

“Siti Jenar” tercampak dari arena kebudayaan yang hanya sanggup menerima verbalitas bahasa, yang mengahafalkan hidup adalah KTP, negara, norma, undang-undang, dan juklak-juknis.

Terlempar dari kebudayaan, yang bersembahyang demi prevensi kepegawaian teologis dan tidak dalam dinamika ilmu tarekat; yang berpuasa untuk lapar, berzakat untuk kredit status, berhaji untuk keningratan.

Itulah akhir nasib “Siti Jenar” diusir oleh formalisme, “syariat” dan fanatisme.

 

EH/IslamIndonesia   Sumber: Sang Siti Jenar, Emha Ainun Nadjib

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *