Satu Islam Untuk Semua

Sunday, 20 December 2015

KISAH – Doa untuk Penghuni Kubur


200_19

Istri Rasul, Siti Aisyah, berkisah: suatu malam Rasulullah saw tinggal bersamaku. Aku melihat beliau berbalik lalu meletakan selendangnya. Kemudian melepaskan sandalnya dan meletakkannya di depan kedua kakinya, menghamparkan sarung di atas kasur lalu berbaring.

Mungkin beliau mengira aku tertidur. Tapi tak berapa lama beliau bangkit, membuka pintu, lalu pergi keluar rumah. Semua beliau lakukan perlahan-lahan dan hati-hati.

Segera aku bangkit menyusulnya. Ternyata beliau pergi ke pekuburan Baqi. Aku melihat beliau berdiri dalam waktu yang lama di sana, lalu mengangkat tangannya tiga kali untuk berdoa. Setelah itu aku lihat beliau berbalik. Aku pun berbalik dan segera kembali ke rumah dan langsung berbaring.

“Kenapakah engkau, Aisyah?” kata Rasulullah bertanya setelah sampai di rumah.

“Tidak ada apa-apa,” jawabku dengan nafas masih terengah-engah.

“Engkau atau Tuhan yang akan memberitahukan?” lanjut Nabi.

Aku pun akhirnya memberitahu beliau apa yang barusan aku lakukan.

“Jadi engkaulah bayangan hitam yang kulihat tadi?” 

“Ya,” jawabku singkat.

Kemudian Nabi menepuk-nepuk punggungku dengan lembut, serasa bertanya: “Apa kau kira Allah dan Rasulnya akan berbuat zalim kepadamu?”

“Tidak, ya Rasulullah. Allah Maha Mengetahui. Apa yang terjadi?” 

Rasul lalu bercerita kalau Jibril baru saja datang membawa pesan langit: “Tuhanmu memerintahkanmu pergi ke Baqi dan memintakan ampunan buat penghuninya.”

Lalu Aisyah bertanya: “Jika aku juga ingin ke sana berdoa, apa yang harus aku ucapkan?” 

“Katakanlah, salam sejahtera atas kalian wahai penghuni kubur, yang Mukmin dan yang Muslim. Semoga Allah melimpahkan rahmat atas orang-orang yang mendahului kami dan yang akan datang. Dan Insya Allah kami akan menyusul.” 

MA/IslamIndonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *