Satu Islam Untuk Semua

Wednesday, 14 September 2016

KHAS—Cemas Rezeki Tertukar? Simak Petuah Istimewa Ki Ronggo Warsito Berikut Ini


petuah-istimewa-ki-ronggowarsito

IslamIndonesia.id—Cemas Rezeki Tertukar? Simak Petuah Istimewa Ki Ronggo Warsito Berikut Ini

 

“Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?” (QS. Al-An’Am:32)

“Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, kalau mereka mengetahui.” (QS. Al-Ankabut:64)

“Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau. Dan jika kamu beriman serta bertakwa, Allah akan memberikan pahala kepadamu dan Dia tidak akan meminta harta-hartamu.” (QS. Muhammad:36)

Begitulah Allah telah menegaskan dalam Al-Qur’an bahwa kehidupan di dunia ini tak lebih hanya main-main dan senda gurau belaka. Ibarat sebuah peran yang sedang dimainkan di atas panggung sandiwara, sebagus atau seburuk apapun peran yang kita dapatkan pasti akan berakhir. Tapi kenapa manusia begitu bersemangat untuk dunia dan begitu malas untuk akhirat?

Mengapa kita justru tertipu dan terperdaya oleh kenikmatan dunia yang sementara ini dengan ambisius mengejar berbagai materi dan mengumpulkan harta, seolah-olah jika kita tak mengejarnya, maka rezeki kita itu akan bertukar menjadi milik orang lain? Sementara kampung akhirat yang kekal abadi dan kehidupan yang sebenarnya kita lalaikan? Bahkan tanpa disadari kita telah melupakan bahwa akan ada kehidupan setelah kematian untuk mempertanggung jawabkan perbuatan kita di dunia?

Jika kita seringkali was-was dan cemas rezeki kita bakal tertukar, alangkah baiknya menyimak baik-baik petuah istimewa Ki Ronggowarsito saat membahas tentang rezeki sebagaimana berikut ini.

Rejeki iku ora iså ditiru (REJEKI ITU TAK BISA DITIRU). Senajan pådå lakumu_
(MESKI SAMA JALANMU). Senajan pådå dodolanmu (MESKI SAMA JUALANMU). Senajan pådå nyambut gawemu (MESKI SAMA PEKERJAANMU). Kasil sing ditåmpå bakal bedå (HASIL YANG DITERIMA AKAN BERBEDA SATU SAMA LAIN).

Iså bedå nèng akèhé båndhå (BISA LAIN DALAM BANYAKNYA HARTA). Iså ugå ånå nèng Råså lan Ayemé ati, yaiku sing jenengé bahagia (BISA JUGA ADA DI DALAM RASA DAN KETENTERAMAN HATI, ITULAH YANG NAMANYA BAHAGIA). Kabèh iku såkå tresnané Gusti kang Måhå Kuwåså (SEMUA ITU ATAS KASIH DARI TUHAN YANG MAHA KUASA).

Såpå temen bakal tinemu (BARANG SIAPA BERSUNGGUH-SUNGGUH AKAN MENEMUKAN). Såpå wani rekåså bakal nggayuh mulyå (BARANG SIAPA BERANI BERSUSAH PAYAH AKAN MERAIH KEMULIAAN).

Dudu akèhé, nanging berkahé kang dadèkaké cukup lan nyukupi (BUKAN SOAL BANYAKNYA, MELAINKAN BERKAHNYA YANG MENJADIKAN CUKUP DAN MENCUKUPI).

Wis ginaris nèng takdiré menungså yèn åpå sing urip kuwi wis disangoni såkå sing Kuwåså (SUDAH DIGARISKAN OLEH TAKDIR BAHWA SEMUA YANG HIDUP ITU SUDAH DIBERI BEKAL OLEH YANG MAHA KUASA).

Dalan urip lan pangané wis cemepak cedhak kåyå angin sing disedhot bendinané (JALAN HIDUP DAN REJEKI SUDAH TERSEDIA, DEKAT, SEPERTI UDARA YANG KITA HIRUP SETIAP HARINYA). Nanging kadhang menungså sulap måtå lan peteng atiné, sing adoh såkå awaké katon padhang cemlorot ngawé-awé, nanging sing cedhak nèng ngarepé lan dadi tanggung jawabé disiå-siå kåyå orå duwé gunå (NAMUN KADANG MANUSIA SILAU MATA DAN GELAP HATI, YANG JAUH KELIHATAN BERKILAU DAN MENARIK HATI.. TETAPI YANG DEKAT DI DEPANNYA DAN MENJADI TANGGUNG JAWABNYA DISIA-SIAKAN SEPERTI TAK ADA GUNA).

Rejeki iku wis cemepak såkå Gusti, ora bakal kurang anané kanggo nyukupi butuhé menungså såkå lair tekané pati (REJEKI ITU SUDAH DISEDIAKAN OLEH TUHAN, TIDAK BAKAL BERKURANG UNTUK MENCUKUPI KEBUTUHAN MANUSIA DARI LAHIR SAMPAI MATI). Nanging yèn kanggo nuruti karep menungså sing ora ånå watesé, rasané kabèh cupet, nèng pikiran ruwet, lan atiné marahi bundhet (TETAPI KALAU MENURUTI KEMAUAN MANUSIA YANG TIDAK ADA BATASNYA, SEMUA DIRASA KURANG, DI PIKIRAN RUWET, DAN DI HATI MENJADI BUNTU).

Welingé wong tuwå, åpå sing ånå dilakoni lan åpå sing durung ånå åjå diarep-arep, semèlèhké lan yèn wis dadi duwèkmu bakal tinemu, yèn ora jatahmu, åpå maneh kok ngrebut såkå wong liyå nganggo cårå sing ålå, yå  waé, iku bakal gawé uripmu lårå, rekåså lan angkårå murkå sak jeroning kaluwargå, kabeh iku bakal sirnå balik dadi sakmestiné (PETUAH ORANG TUA, JALANILAH APA YANG ADA DI DEPAN MATA DAN JANGAN TERLALU BERHARAP LEBIH UNTUK YANG BELUM ADA. KALAU MEMANG MILIKMU PASTI AKAN KETEMU, KALAU BUKAN JATAHMU, APALAGI SAMPAI MEREBUT MILIK ORANG MEMAKAI CÀRA TIDAK BAIK, ITU AKAN MEMBUAT HIDUPMU MERANA, SENGSARA DAN ANGKARA MURKA. SEMUA ITU AKAN SIRNA KEMBALI KE ASALNYA).

Yèn umpåmå ayem iku mung biså dituku karo akèhé båndhå dahnå rekasané dadi wong sing ora duwé (KALAU SAJA KETENTERAMAN ITU BISA DIBELI DENGAN HÀRTA, ALANGKAH SENGSARANYA ORANG YANG MISKIN TAK BERPUNYÀ). Untungé ayem isà diduwèni såpå waé sing gelem ngleremké atiné ing bab kadonyan, seneng   tetulung marang liyan, lan pasrahké uripé marang Gusti Kang Murbeng Dumadi (UNTUNGLAH, KETENTERAMAN BISA DIMILIKI OLEH SIAPA SAJA YANG MAU  MENAHAN HATI DALAM HAL KEDUNIAWIAN, SUKA MENOLONG ORANG LAIN DAN MEMASRAHKAN HIDUPNYA KEPADA TUHAN YANG MAHA PENCIPTA).

 

EH/IslamIndonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *