Satu Islam Untuk Semua

Tuesday, 11 August 2015

SURAT DARI BAIJI – Catatan Perang Pejuang Muda Sunni Melawan ISIS (1)


shia-militia-iraq-hashd-shaabi-baiji-blog

Pada 10 Juni 2014, kelompok militan Islamic States atau ISIS maju dan menguasai Baiji, Irak. Kota dikuasai hingga pertengahan November, ketika pasukan Angkatan Darat Irak dan tentara perlawanan rakyat, Hashd Al-Sha’abi, mengumumkan bahwa Baiji “telah benar-benar dibebaskan”.

Seorang serdadu muda, mazhab Sunni, usia 25 tahun, ikut berjuang bersama Hashd Al-Sha’abi di Baiji dan menorehkan catatan harian  pertempuran di sebuah blog (dalam bahasa Arab). Ceritanya merekam pengalamannya selama pertarungan untuk merebut kembali kota dari cengkraman ISIS. Anak muda ini tenar di media sosial Irak dengan julukan “orang Irak dari Mars”. 

Redaksi Islam Indonesia memutuskan menerjemahkan catatan hariannya, dalam empat seri tulisan, yang memuat pesan-pesan perjuangan, kedamaian, toleransi dan nilai-nilai luhur kemanusiaan:

Bagian I

Baiji Selatan, ladang tempat kakiku berpijak.

Tanah tidak lagi sama seperti sebagaimana fungsinya; perubahan geografis terlihat jelas melalui rumah-rumah yang hancur dan jalanan yang tidak beraspal. Wajah para pejuang muda dan pendukung pasukan keamanan mengisi jalanan kotaku ini.

Jarak ratusan meter memisahkan kami dari kota, desa dan ingatan, baik itu dia polisi – tentara – hashd – bahkan beberapa pekerja kantor, dan aku salah satunya.

Ekspresi wajahku berubah menjadi lebih baik setelah aku melihat wajah orang-orang yang hilang sejak bulan lalu, berpisah sejak Nakba (pengusiran/pengasingan) 6 Oktober 2014, dan hari ini sebagian besar dari kami bertemu dengan harapan untuk membebaskan kota kami.

Kami pergi bersama (mengikuti pejuang yang berada beberapa bulan sebelum kami) ke markas untuk mendapat kuliah kecil dari komandan Hashd dan komandan polisi kota, kemudian kami ditempatkan ke posisi kami (poin pertahanan) atau tembok kota. KPV-14,5-23-PKC – peluncur – granat – senjata amunisi penuh .

Di tengah antisipasi dan kewaspadaan yang mengendalikan dinding pertahanan, kami senang dengan gelar yang tak terkatakan, berbicara tentang percobaan perpindahan kami dalam beberapa bulan terakhir, yang kami semua sepakat itu mirip dengan penjara.

Suara rudal, artileri dan peluru penembak jitu hampir tidak pernah berhenti. Kami memiliki instruksi ketat untuk tidak mengungkapkan penempatan dan rumah-rumah di siang hari karena takut terjadi penyergapan. Musuh yang memilih menyusup lewat peladangan tidak lebih 200 meter dari posisi kami.

Tiba tiba, suara teriakan naik lebih keras dari suara peluru, kami menanggapi dengan cara yang sama dan ini berjalan hingga mereka kehilangan pertempuran dan mati, tapi kita jatuh sebagai syahid, dan mereka kembali dengan kekecewaan.

Nyanyian bergema setelah setiap pertempuran dan kadang-kadang bahkan sebelum pertempuran dimulai. Tidak menghormati mayat, dan seperti yang mereka lakukan, mutilasi menjadi sesuatu hal yang wajar, bagaimanapun perang itu adalah kotor!

Ketika musuh mampu membuat Anda menyerah dan membungkuk dengan standar yang rendah, hal ini juga merupakan bagian dari bencana itu sendiri. Ketika Anda menjadi monster dengan emosi yang kurang, berbagi gambar mayat mati dan wajah terkoyak, bahkan dengan dalih ini menjadi perang media dan propaganda – ini adalah kerugian terbesar, kehilangan kemanusiaan Anda dalam perang tersebut!

Meskipun pada perang yang kotor ini, Anda dipaksa untuk melawan, itu tidak masalah karena kami terbiasa untuk itu. Apa yang sering kami lakukan adalah seberapa cepat kami dapat tertawa bersama dan mengubah tangisan dengan hanya beberapa jam setelah merasakan kehilangan dan pemakaman tidak lebih dari 50 meter dari Anda. Kadang-kadang kami melaksanakan dua serangan per minggu, menunggu perintah untuk meninggalkan posisi pertahanan kami untuk bergabung dengan serangan garis depan. Banyak dari kami belum berlibur selama lebih dari satu bulan, beberapa orang di sini bahkan telah menyelesaikan tiga bulan berturut-turut, gratis!

Kawan, Baiji telah menjadi sebidang tanah yang tidak cocok untuk hidup, bahkan untuk hewan. Anda hampir tidak bisa melihat burung atau bahkan anjing yang lewat, seolah-olah Baiji telah menjadi seperti Kobane atau Hiroshima, sejauh kerusakan dan [aroma kematian] pergi. Langit telah menutup dirinya dengan kegelapan selama periode waktu yang telah saya lalui, karena ada asap yang keluar dari Baiji Oil Refinery, yang menyaksikan kerasnya pertempuran.

Di setiap tempat yang ada di negeri ini terdapat pertempuran kecil yang termasuk bagian dari perang yang lebih besar; di pinggiran Front Barat jalan Hawal’li di kota Al-Seeniyya, kita dapat mendengar tembakan, dan ketika malam datang kita bisa melihat langit yang menyala [dengan mortir/ melepaskan tembakan]. Hal yang sama juga terlihat dari Front Utara (kilang minyak) yang kurang dari 7 kilometer dari peladangan tempat kami diposisikan, dan karena itu kami menjadi garis pertahanan pertama melawan mereka [ISIS], sebagai daerah penanda akhir dari ‘tanah Khuraafa’, semua jalan ke perbatasan ‘Wilaya dari Raqqa’.

Merasa sebuah keanehan setiap kali saya melihat sekilas, bendera berkalimat Allah Maha Besar berkibar di atas posisi kita. Beberapa meter, tidak lebih dari 20 meter, adalah dimana lokasi ‘anak dari selatan’ (Irak Selatan) berada, orang-orang yang datang untuk membebaskan tanah kami. Kebanyakan dari mereka adalah anak-anak Naseriyya dan Basra, sebagian juga para juara dari Karbala. 

Bersambung…. 

Ami/DR

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *