Satu Islam Untuk Semua

Saturday, 17 February 2018

Salju Turun di Tanah Arab, Tanda Kiamat Kian Dekat?


Salju Turun di Tanah Arab, Tanda Kiamat Kian Dekat

islamindonesia.id – Salju Turun di Tanah Arab, Tanda Kiamat Kian Dekat?

 

Di kalangan kaum Muslimin, teka-teki tentang kapan kiamat akan terjadi, kerap menarik perhatian dan rasa penasaran. Meski mereka juga yakin bahwa rahasia itu hanya Allah saja yang tahu, namun ada juga yang menyandarkan jawaban atas rasa penasaran itu pada apa yang pernah disampaikan tanda-tandanya oleh Rasulullah SAW. Salah satunya, adalah gambaran yang pernah disebutkan 1.400 tahun lalu, berupa peristiwa yang diramalkan bakal terjadi di tanah Arab di masa depan, yakni di masa kita kini. Bahwa negeri yang tandus itu akan berubah hijau oleh tumbuhan dan dialiri sungai-sungai. Sesuatu yang sepintas tampak mustahil.

[Baca: Kiamat dalam Perspektif Al-Quran dan Sains]

Namun apa yang terjadi pada awal tahun 2018 dan beberapa tahun sebelumnya, seolah menjawab ramalan Rasul itu. Ya. Negeri tandus Arab Saudi, tak hanya diguyur hujan namun tercatat bahkan sudah beberapa kali mengalami fenomena salju. Tepatnya pada wilayah di sekitar Kota Haql, yang mengalami fenomena unik turunnya hujan yang disertai salju di Gunung Al-Lawz.

Penduduk lokal bahkan berkumpul setiap tahunnya untuk melihat fenomena ini. Mereka datang ke Gunung Al-Lawz untuk menyambut turunnya salju dan menganggap saat itu sebagai momen paling indah.

Dalam buku ‘Miracles of Al-Qur’an & As-Sunnah’, para ilmuwan menemukan bahwa Arab mengalami tujuh ‘periode hujan’ selama 30 ribu tahun terakhir, dengan delapan periode kekeringan berada di antaranya. Saat ini adalah ‘periode hujan’ kedelapan.

Kajian mengenai iklim mengacu pada fakta bahwa Arab akan memasuki ‘periode hujan’ baru. Pada awal mulanya akan ditandai dengan munculnya es salju di bagian utara Bumi ke arah Selatan, yang disertai dengan penurunan suhu yang luar biasa selama musim dingin.

Selama musim hujan, Arab ditutupi dengan padang rumput hijau dan mengalir sungai-sungai, daerah cekungan berubah menjadi danau. Demikian juga dengan tanah di sana, yang semula gersang menjadi banyak kehidupan dan makhluk.

Fakta-fakta ditemukan dalam beberapa dekade terakhir, sedangkan Rasulullah SAW telah mengungkap hal ini sejak sekira 1.400 tahun yang lalu, “Tidak akan tiba hari Kiamat hingga tanah Arab kembali hijau penuh dengan tumbuhan dan sungai-sungai”.

Peneliti menemukan fakta-fakta ilmiah dalam beberapa dekade terakhir pada abad ke-20. Peneliti menemukan bahwa dahulu Arab memiliki padang rumput dan sungai. Berdasarkan penelitian mengenai iklim, kemudian Arab akan memiliki sungai dan padang rumput sekali lagi.

Buku ‘Miracles of Al-Qur’an & As-Sunnah’ menjelaskan, Bumi melewati sejarah panjang perubahan siklus iklim yang bisa terjadi secara bertahap maupun tiba-tiba. Sebagai contoh, lebih dari satu setengah abad lalu, para ilmuwan menyadari bahwa Bumi melewati periode glasial yang menutupi tanah, mulai dari salah satu kutub atau keduanya menuju khatulistiwa.

Ilmuwan mengembangkan beberapa teori untuk menjelaskan bagaimana Bumi mengalami siklus glasial. Teori ini didasarkan pada hipotesis bahwa radiasi matahari menurun secara periodik karena perubahan bentuk orbit Bumi mengelilingi matahari dan variasi di tingkat kemiringan sumbunya.

Selama periode glasial yang terjadi di darat, wilayah yang terletak di dekat lintang yang lebih tinggi berubah menjadi gurun es yang tandus di mana tanaman mati dan hewan melarikan diri. Sementara itu, daerah yang terletak di sabuk gurun, yakni dari Mauritania di barat hingga Asia Tengah di timur, berubah menjadi daerah dengan curah hujan tinggi.

Selama siklus hujan ini, semua lembah kering yang tersebar di padang pasir, terbentuk. Dahulu, mereka adalah sungai-sungai yang mengalir. Kemudian, menjadi kering dengan penurunan kuantitas air. Lembah kering tersebut tidak akan pernah bisa terbentuk oleh apa pun, kecuali air yang mengalir.

 

EH / Islam Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *