Satu Islam Untuk Semua

Wednesday, 28 March 2018

Raja Salman Beri Penghargaan ‘Layanan Terhadap Islam’ ke Peneliti Indonesia


irwandi

islamindonesia.id – Raja Salman Beri Penghargaan ‘Layanan Terhadap Islam’ ke Peneliti Indonesia

 
Wakil Dekan Institut Internasional untuk Penelitian dan Pelatihan Halal (INHART) dan Sekretaris Dewan Profesor di Universitas Islam Internasional Malaysia (IIUM) asal Indonesia, Prof Irwandi Jaswir menerima hadiah 200 ribu dollar AS dari Raja Salman dari Saudi Arabia.

Sebagaimana laporan Saudigazette dan penjelasan Prof Irwandi Jaswir via WhatsApp ke Kuala Lumpur, Selasa, Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman menyerahkan penghargaan kepada pemenang Raja Faisal International Prize (KFIP) untuk 2018 di Riyadh pada Senin malam (26/3).

Irwandi menerima penghargaan untuk Kategori Layanan Terhadap Islam.

Pangeran Khaled Al-Faisal, emir dari Makkah, penasihat untuk Penjaga Dua Masjid Suci dan ketua Yayasan Raja Faisal, dan beberapa pangeran lainnya, pejabat pemerintah senior, akademisi dan ilmuwan menghadiri upacara yang diadakan di Prince Sultan Grand Hall of Al- Faisaliah Center.

Raja Salman memberi selamat kepada para pemenang hadiah dalam lima kategori.

Raja dan pejabat lainnya menonton film dokumenter yang menampilkan sejarah hadiah dan presentasi video berusia 40 tahun tentang pencapaian para pemenang.

Kemudian raja menyerahkan hadiahnya. Para pemenang mengucapkan terima kasih kepada raja, kerajaan serta landasan untuk menghormati mereka dengan penghargaan bergengsi.

Pangeran Khaled mengatakan selama empat puluh tahun telah memberikan hadiah kepada 258 pemenang dari raja yang hebat dan kerajaan yang hebat.

“Kami telah menang dengan kebijaksanaan intelek setiap pertempuran. Ini adalah momen yang hilang untuk terorisme melalui pemikiran, budaya dan retorika. Kami menaikkan bendera hari ini. Para pemenang terhormat, Anda telah melayani kemanusiaan, dan kemanusiaan senang dengan Anda. Atas nama raja setia, Arab Saudi, dan orang-orang Saudi serta Semenanjung Arab, kami berterima kasih kepada Anda semua,” katanya.

Mereka yang menghadiri upacara itu termasuk Pangeran Saud Bin Salman, Pangeran Naif Bin Salman, Pangeran Turki Al-Faisal, Ketua Dewan Raja Faisal Pusat Penelitian dan Studi Islam, Pangeran Faisal Bin Bandar, Emir Riyadh dan Pangeran Bin Bin Saud Bin Khalid, sekretaris jenderal Yayasan King Faisal.

Lima peneliti dan ilmuwan dari Indonesia, Yordania, Tunisia, AS dan Inggris menerima hadiah untuk lima kategori utama, yaitu Layanan untuk Islam, Studi Islam, Bahasa dan Sastra Arab, Kedokteran, dan Sains.

Prof Irwandi Jaswir berkolaborasi dengan ilmuwan lain untuk mengembangkan metode baru untuk mendeteksi cepat zat-zat non-halal dalam makanan, kosmetik, dan barang-barang konsumsi lainnya yang digunakan oleh umat Islam.

Hasil karya dari metode tersebut adalah “portable electronic nose” yang mendeteksi dalam beberapa detik kehadiran alkohol dan lemak babi (lemak yang berasal dari porcine) dalam makanan dan minuman.

Profesor Jordan Bashar Awad, profesor Hadis di Universitas Islam Internasional, meraih hadiah untuk Studi Islam untuk topik “Edisi Kritis dari Sejarah Islam dan Teks Biografis”.

Warga Tunisia, Prof. Chokri Mabkhout, Profesor di Universitas Manoubah, memberikan kontribusinya untuk bahasa dan sastra Arab untuk topik “Studi Tentang Autobiografi dalam Sastra Arab.”

Hadiah untuk kategori obat diterima oleh Prof. James P. Allison (AS) dan Vivian L. Smith dari AS dengan topik “Immunotherapy for Cancer”.

Prof. Sir John M. Ball (Inggris), Profesor Sedleian Filsafat Alam di Universitas Oxford, Direktur Pusat Oxford untuk PDE Nonlinier, meraih hadiah untuk sains untuk kontribusi fundamental dan inovatif untuk persamaan diferensial parsial nonlinier, kalkulus variasi, dan sistem dinamis.

Anggota komite seleksi, ulama terkemuka, tokoh budaya dan orang-orang media juga menghadiri acara tersebut.

Hadiah ini terdiri dari sertifikat kaligrafi tertulis tangan yang merangkum karya sang pemenang, piagam 24 karat, 200 gram medali emas, dan hadiah uang 200.000 dollar AS.

“Alhamdulillah… sebuah anugerah yang tidak terbayangkan ketika saya menulis mengembangkan halal Science 20 tahun lalu.

Rasa syukur yang tidak terhingga,” kata Irwandi.

Irwandi membawa 21 orang terdiri ibu, istri, anak-anak, kakak-kakak, abang-abang dan teman-temannya untuk menghadiri pemberian hadiah dari Raja Salman tersebut di Riyadh sekaligus ke Madinah dan Mekkah.

 

 

 

 

YS/Islamindonesia/Sumber: Antara

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *