Satu Islam Untuk Semua

Tuesday, 09 May 2017

Peneliti: Terus Berpikir Radikal, Kuatkan Watak Ekstremis dan Rusak Otak


Peneliti Terus Berpikir Radikal, Kuatkan Watak Ekstremis dan Rusak Otak

islamindonesia.id – Peneliti: Terus Berpikir Radikal, Kuatkan Watak Ekstremis dan Rusak Otak

 

Peneliti Universitas Northwestern, Amerika Serikat, Jordan Grafman mengungkapkan studinya tentang otak orang ekstremis.

Menurut studinya yang diterbitkan pada Jurnal Neuropsychologia edisi Mei 2017, menunjukkan ekstremisme berbasis agama bisa terjadi karena ada kerusakan pada bagian ventromedial prefrontal cortex.

Dia juga mencatat ada faktor lain, baik secara fisiologis maupun psikologis, yang memengaruhi kepercayaan terhadap lingkungan sosial. Diketahui, ventromedial prefrontal cortex berada pada bagian depan otak dan telah diketahui terkait dengan sistem kepercayaan seseorang.

Grafman mengungkapkan, semakin banyak kerusakan pada bagian itu, semakin ekstrem pula kepercayaan seseorang.

Menanggapi hasil temuan itu, spesialis senior Divisi Neurobiologi Universitas California, Irvine, Amerika Serikat, Taruna Ikrar, mengakui, relasi yang dipaparkan Grafman tersebut.

Taruna menuturkan, selain faktor psikologis, tingkat ekstrem dan moderat seseorang ditentukan oleh struktur mikrosirkuit otak. Dia menjelaskan, mikrosirkuit otak minimal dipengaruhi oleh tiga mekanisme utama yakni neuroplastisi, neurokompensasi, dan neurogenesis atau sistem saraf.

“Tiga mekanisme utama itu berada pada sistem sinaptik sel-sel saraf,” kata dia.

Peneliti Departemen Neurologi Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin, Makassar itu mengatakan, ada reaksi pada otak orang yang terus berpikir radikal, yakni pada bagian mikrosirkuit otak.

“Akan terbentuk struktur mikrosirkuit otak yang permanen, sehingga menjadi individu berkarakter radikal,” tuturnya.

 

EH / Islam Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *