Satu Islam Untuk Semua

Saturday, 30 July 2016

OPINI–Kabah dalam al-Quran


matahari-di-atas-kabah

Islamindonesia.id–Kabah dalam al-Quran

Bagaimana keadaan Kabah di masa sebelum datangnya Islam menurut al-Quran? Berikut adalah situasi yang terjadi pada masa itu.

 

1.Adanya penghormatan khusus kaum Arab jahiliyah kepada Kabah

فَلْيَعْبُدُوا رَبَّ هذَا الْبَيْتِ

“Maka hendaklah mereka menyembah Tuhan Pemilik  rumah ini (Ka’bah)”. (Surat Quraish, ayat 3)

2. Merupakan sebuah kebanggaan bagi mereka di jaman jahiliyah dan tentunya sampai sekarang, untuk bisa menjadi pemegang kunci, pemilik tirai, dan hal-hal lainnya yang bersangkutan dengan Kabah.

أَ جَعَلْتُمْ سِقايَةَ الْحاجِّ وَ عِمارَةَ الْمَسْجِدِ الْحَرامِ كَمَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَ الْيَوْمِ الْآخِرِ وَ جاهَدَ في‏ سَبيلِ اللَّه…

“Apakah (orang-orang) yang memberi minuman orang-orang yang mengerjakan haji dan mengurus Masjidilharam kamu samakan dengan orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian serta bejihad di jalan Allah?…” (Surat at-Taubah, ayat 19)

3. Sekitar Kabah menjadi tempat kaum jahiliyah untuk melaksanakan salat.

وَ ما كانَ صَلاتُهُمْ عِنْدَ الْبَيْتِ إِلاَّ مُكاءً وَ تَصْدِيَةً فَذُوقُوا الْعَذابَ بِما كُنْتُمْ تَكْفُرُونَ (35(

“Sembahyang mereka di sekitar Baitullah itu, lain tidak hanyalah siulan dan tepukan tangan. Maka rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu.” (Surat al-Anfal, ayat 35)

4. Kabah adalah tempat yang paling aman yang mana pada waktu itu tempat yang jauh dari Kabah terjadi rampok-merampok.

أَ وَ لَمْ يَرَوْا أَنَّا جَعَلْنا حَرَماً آمِناً وَ يُتَخَطَّفُ النَّاسُ مِنْ حَوْلِهِمْ أَ فَبِالْباطِلِ يُؤْمِنُونَ وَ بِنِعْمَةِ اللَّهِ يَكْفُرُونَ (67)

“Dan apakah mereka tidak memperhatikan, bahwa sesungguhnya Kami telah menjadikan (negeri mereka) tanah suci yang aman, sedang manusia sekitarnya rampok-merampok. Maka mengapa (sesudah nyata kebenaran) mereka masih percaya kepada yang bathil dan ingkar kepada nikmat Allah?” (Surat al-Ankabut, ayat 67)

5. Kabah merupakan tempat ibadah pertama yang dibangun di tengah-tengah manusia.

إِنَّ أَوَّلَ بَيْتٍ وُضِعَ لِلنَّاسِ لَلَّذي بِبَكَّةَ مُبارَكاً وَ هُدىً لِلْعالَمينَ (96(

“Sesungguhnya rumah yang mula-mula dibangun untuk (tempat beribadat) manusia, ialah Baitullah yang di Bakkah (Mekah) yang diberkahi dan menjadi petunjuk bagi semua manusia.” (Surat al-Imran, ayat 96)

6. Kabah dibangun oleh Nabi Ibrahim as dan putranya, Nabi Ismail as.

وَ إِذْ يَرْفَعُ إِبْراهيمُ الْقَواعِدَ مِنَ الْبَيْتِ وَ إِسْماعيلُ رَبَّنا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّميعُ الْعَليمُ (127)

“Dan (ingatlah), ketika Ibrahim meninggikan (membina) dasar-dasar Baitullah bersama Ismail (seraya berdoa): “Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Surat al-Baqarah, ayat 127)

 

Sutia/IslamIndonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *