Satu Islam Untuk Semua

Thursday, 05 April 2018

KTT Ulama Dunia di Bogor akan Dihadiri Sheikh Al Azhar


Din Curiga Skenario Adu Domba Antar Agama

Islamindonesia.id – KTT Ulama Dunia di Bogor akan Dihadiri Sheikh Al Azhar

 

 

Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerjasama Antaragama dan Peradaban, Muhammad Sirajuddin Syamsuddin (Din Syamsuddin), melapor kepada Presiden Joko Widodo terkait rencana penyelenggaraan Konferensi Tingkat Tinggi Ulama dan Cendikiawan Muslim Dunia tentang Islam Wasathiyah di Bogor (KTT Bogor) yang akan diselenggarakan pada 1-3 Mei 2018.

Din Syamsuddin diterima Presiden yang didampingi Mensesneg Pratikno, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Seskab Pramono Anung di Istana Merdeka Jakarta, Kamis.

“Alhamdulillah pada hari ini, saya diterima Presiden Jokowi untuk melaporkan persiapan penyelenggaraan sebuah kegiatan internasional yang diselenggarakan Kantor Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerjasama Antaragama dan Peradaban,” kata Din Syamsuddin saat konferensi pers usai diterima Presiden di Kantor Presiden Jakarta.

Din Syamsuddin mengatakan penyelenggaraan KTT Bogor ini merupakan mandat yang diberikan oleh Presiden untuk mempromosikan Islam Wasathuyah ke dunia.

Dia mengungkapkan bahwa KTT Bogor ini akan diikuti oleh sekitar 50 ulama dan cendikiawan dari berbagai negara dan 50 ulama dan cendikiawan dari dalam negeri.

“Insya Allah KTT Bogor ini akan dihadiri tokoh ulama dunia, Syaikh Al-Azhar atau Syaikh Besar Al-Azhar, Syaikh Aman Toyib bin Toyib dan juga seorang ulama Syekh Abudllah bin Bayyah yang memmpin organisasi forum perdamaian mayarakat muslim yang berkedudukan di Abu Dhabi,” ungkap Din Syamsuddin.

Mantan Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) ini mengatakan KTT Bogor ini akan membahas Islam Wasathiyah, baik konsespsi maupun implementasi.
“Konsepsi, implementasi dalam peradaban Islam dikaitkan dengan tantangan peradaban dunia,” kata Din Syamsuddin.

Dia mengungkapkan bahwa salah satu bagian dari naskah itu akan menunjukkan pengalaman Indonesia dalam mengamalkan Islam Wasathiyah.

“Ini kita harapkan melahirkan satu kesepakatan tentang konsep Islam yang sentral dan dapat ditawarkan sebagai peradaban dunia,” harapnya.

Din syamsuddin mengungkapkan pihaknya telah menyiapkan pikiran Indonesia tentang Islam wasathiyah yang telah dibahasdib Universitas Muhammadiyah Jakarta, Universitas Hamka Jakarta, Universitas Muhammadiyah Ahmad Dahlan Yogyakarta dan pada 23-24 April akan dilakukan simposium di Universitas Muhammadiyah Surakarta.

Menurut Din, konsep yang dibahas ini akan menjadi konsep utuh yang akan dibawa ke KTT Bogor untuk ditanggapi oleh semua peserta.

“Insya Allah KTT Bogor ini akan dibuka Presiden di Istana Bogor pada 1 Mei, acara persidangan di Novotel Hotel Bogor dan ditutup pada 3 Mei oleh wakil Presiden di Istana Wapres,” kata Din Syamsuddin.

 

 

 

 

 

YS/islamIndonesia/Sumber: Antara

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *