Satu Islam Untuk Semua

Tuesday, 28 February 2017

Komisi I DPR: Indonesia Berbeda dengan Saudi Soal Operasi Militer ke Yaman


Yaman3

islamindonesia.id – Komisi I DPR: Indonesia Berbeda dengan Saudi Soal Operasi Militer ke Yaman

 

Wakil Ketua Komisi I DPR Meutya Hafid berharap kunjungan Raja Arab Saudi ke Jakarta dapat meningkatkan hubungan kedua negara. Pasalnya, hubungan antara Indonesia dengan Arab Saudi tidak selalu berjalan mulus.

Meutya mengatakan masih adanya perbedaan pandangan antara kedua negara ini dalam hubungan internasional.

“Beberapa kali terjadi perbedaan pendapat antar kedua negara, salah satunya adalah perbedaan terkait operasi bersama terhadap Yaman,” katanya seperti dilansir detik.com (28/2)

Operasi militer yang dipimpin Riyadh ini hingga kini masih berlangsung. Alalam melaporkan, jet-jet tempur Arab Saudi pada Kamis pagi (23/02) membombardir berbagai wilayah di provinsi Taizz dan sejumlah warga tidak berdosa Yaman terluka.

Perbedaan lainnya, menurut politikus Partai Golkar ini, yaitu Indonesia menjadi penengah terhadap konflik Arab Saudi dengan Iran. Hal ini membawa dampak kerawanan geopolitik di Timur Tengah, serta menimbulkan kembali konflik Sunni-Syiah yang diwakili kedua negara.

Persoalan TKI di Arab Saudi juga belum selesai. Selain itu, Meutya menyoroti nasib WNI yang dihukum mati di Arab Saudi.

“Masalah hubungan bilateral kedua negara belum selesai, khususnya terkait tenaga kerja Indonesia yang berada di Arab Saudi. Selain itu beberapa WNI saat ini juga tengah menghadapi hukuman mati di negara tersebut,” ujar mantan jurnalis televisi swasta ini.

Oleh sebab itu, Meutya berharap agar pemerintah mengambil momentum semaksimal mungkin atas kunjungan Raja Salman ke Indonesia.

“Hendaknya pemerintah dapat menggunakan momentum langka ini untuk melalukan upaya diplomasi maksimal, yang utama terkait perlindungan warna negara kita di Arab Saudi secara keseluruhan,” pungkasnya.

Apapun itu, sang legislator ini menyambut baik kedatangan sang raja ke Indonesia. Kunjungan Raja Salman diharapkan memberikan tekanan dunia internasional untuk kemerdekaan Palestina dari Israel.

“Kedekatan hubungan Indonesia dan Saudi Arabia seharusnya dapat memperkuat tekanan bagi internasional terhadap kemerdekaan Palestina dari Israel. Kedatangan Raja Saudi juga memperkuat posisi Indonesia sebagai negara berpenduduk Islam terbesar di dunia serta negara Islam terbesar yang melaksanakan sistem demokrasi di negaranya,” ujarnya[]

 

YS/ islam indonesia

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *