Satu Islam Untuk Semua

Wednesday, 12 July 2017

Kiai Said: NU Bersepakat dengan KPK Jihad Melawan Korupsi


Respon Isu SARA Pilkada, Kiai Said Mari Dewasa

islamindonesia.id – Kiai Said: NU Bersepakat dengan KPK Jihad Melawan Korupsi

 

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj beserta sejumlah pengurus mendatangi gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta untuk berdiskusi dengan pimpinan KPK terkait dukungan terhadap upaya pemberantasan korupsi.

“NU sudah ada kesepakatan dengan KPK untuk mengadakan jihad melawan korupsi sama juga dengan kami MoU dengan BNN jihad melawan narkoba jadi sebenarnya ini kewajiban kita semua,” kata Said Aqil saat tiba di gedung KPK, Jakarta, Selasa.

Lebih lanjut, ia menyatakan NU memberikan dukungan moral pada KPK yang akhir-akhir ini dalam posisi yang sedang terdesak terkait Pansus Hak Angket KPK yang tengah bergulir di DPR saat ini.

“Memang akhir-akhir ini, kita semua tahu lah, ada upaya untuk melemahkan KPK. Bahkan, KPK ini bakal dijadikan sesuatu yang akan ramai-ramai ‘dikeroyok’. Nah, ini saya prihatin,” katanya.

Menurut dia, di tengah Revolusi Mental yang dicanangkan Presiden Joko Widodo (Jokowi), ternyata ada sebagian kelompok yang berniat tidak baik. “Yang jelas, indikasinya akan melemahkan penegakan hukum, dalam arti pasti akan melemahkan penegakan keadilan,” tuturnya.

Hal itu, menurut dia, jelas bertentangan dengan nilai-nilai Pancasila dan Undang-Undang Dasar (UUD) 1945, serta menyakiti hati rakyat.

“Rakyat sangat menggantungkan harapan, meletakkan kepercayaan sepenuhnya kepada KPK untuk menegakkan pemberantasan korupsi,” kata Aqil.

Sebagai pimpinan organisasi massa Islam, ia mengungkapkan malu apabila Indonesia negara dengan mayoritas Muslim terdapat korupsi yang luar biasa.

“Koruptornya luar biasa. Islam tercoreng, Islam terkotori. Walaupun, penegak hukum tak pandang bulu, orang lihatnya Indonesia mayoritas Muslim, ternyata pejabatnya mayoritas korupsi dan yang korupsi mayoritas orang Islam,” katanya.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Hubungan Luar Negeri Pengurus Pusat Muslimat Nahdlatul Ulama, Zannuba Ariffah Chafsoh Rahman Wahid (Yenny Wahid), menyatakan bahwa pihaknya mendukung agar KPK tetap istiqomah menjalankan tugas-tugasnya, memperkuat fungsi dan kewenangannya.

“Kami usulkan agar bisa diperluas lagi soal justice collaborator bisa diberikan ruang yang besar bagi orang yang bantu membongkar korupsi. Sekali lagi bahwa Indonesia punya tugas berat, untuk memastikan negara kita bisa naik dalam Indeks Persepsi Korupsi,” kata Direktur The Wahid Institute itu menambahkan.[]

 

YS/ Islam Indonesia/ Sumber: Antara

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *