Satu Islam Untuk Semua

Saturday, 18 June 2016

ANALISIS—Apa Kaitan Lambang Kerajaan Islam Samudra Pasai dengan Garuda Pancasila?


Garuda Pancasila dan Lambang Kerajaan Samudera Pasai

IslamIndonesia.id—Apa Kaitan Lambang Kerajaan Islam Samudra Pasai dengan Garuda Pancasila?

 

Jika diperhatikan secara sekilas, Lambang Kerajaan Islam Samudra Pasai tampak mirip dengan Lambang Negara Republik Indonesia, Garuda Pancasila. Maka benarkah ide dasar rancangan Sultan Hamid II itu berasal darinya?

Seperti pernah diulas dalam tulisan terdahulu; Menempatkan Syarif Abdul Hamid Alkadrie (Perancang Lambang Negara Garuda Pancasila) pada Tempatnya, Garuda Pancasila telah terbukti merupakan rancangan Sultan Pontianak ke-7 itu.  Tapi, apa sebenarnya kaitan Lambang Negara kita dengan Lambang Kerajaan Islam Samudra Pasai yang menurut sejarah telah berdiri sejak tahun 1267 itu? Jika tak ada hubungan apapun, kenapa keduanya secara visual tampak begitu serupa?

Jika Garuda Pancasila, memuat lambang sila-sila Pancasila dan tanggal-bulan-tahun Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia, maka lambang Kerajaan Islam Samudra Pasai berisikan Basmalah, Syahadat dan Rukun Islam.

Sejarah mencatat bahwa Kerajaan Islam Samudra Pasai didirikan oleh Sultan Malik as-Saleh, pada tahun 1267. Keberadaan pemerintahan Islam di Nusantara ini pun tercantum dalam kitab Rihlah ila l-Masyriq (Petualangan ke Timur) karya Abu Abdullah ibn Batuthah (1304-1368); seorang petualang dan penjelajah samudera yang namanya sudah tak asing lagi di telinga kita.

Kembali ke Garuda Pancasila. Jika Lambang Negara kita itu dirancang oleh Sultan Hamid II atas perintah Bung Karno, maka Lambang Kerajaan Islam Samudra Pasai konon dirancang oleh Sultan Zainal Abidin, yang kemudian disalin ulang oleh Teuku Raja Muluk Attahashi bin Teuku Cik Ismail Siddik Attahashi.

Apakah suatu kebetulan belaka bahwa perancang kedua Lambang Negara/Kerajaan ini adalah dua orang Sultan yang beragama Islam? Sukar dipercaya bahwa antara kedua lambing itu sama sekali tak terkait satu sama lain. Sebaliknya, banyak kalangan percaya bahw lambang Kerajaan Samudra Pasai ini merupakan inspirasi bagi Lambang Negara, Garuda Pancasila.

Jika pada lambang Garuda Pancasila, sila pertamanya berlambang “Bintang” (Ketuhanan Yang Maha Esa), maka pada lambang Samudra Pasai berupa lafal kalimah Syahadat.

Bukankah keduanya mengandung filosofi yang sama; yakni pengakuan pada keesaan Tuhan, yang dalam terminologi Islam dikenal sebagai Tauhid? Apalagi dengan adanya semboyan Bhinneka Tunggal Ika yang diilustrasikan dalam cengkeraman kuat sang Garuda sebagai prinsip berbangsa, yang konon juga merupakan istilah lain bagi prinsip luhur Manunggaling Kawula Gusti-nya Syech Siti Jenar atau bahkan Wahdatul Wujud-nya Mansur al-Hallaj?

Apakah sebuah kebetulan juga bahwa letak lambang “Tauhid” ini sama-sama berada di dada kedua “burung” itu? Yang boleh jadi bermakna simbolis bahwa keimanan kepada Dia Yang Maha Esa itu tak lain adalah di dalam dada kita adanya?

Meski harus diakui bahwa jawaban atas semua pertanyaan itu hingga kini masih belum jelas bagi kita, namun patut kita akui bahwa betapa cerdas, bijak dan wasis-nya para pendahulu kita dalam mempersiapkan “segala sesuatu” yang berharga bagi kehidupan berbangsa kita, baik sejak awal kemerdekaan, saat ini, maupun ke depan.

Garuda Pancasila dan Lambang Kerajaan Samudera Pasai

Selengkapnya, berikut ini penjelasan semua lafal yang ada pada Lambang Kerajaan Islam Samudera Pasai seperti gambar di atas:

  1. Pada Sayap kanan (atas), awal kalimat Basmalah: Bismi 
  2. Pada sayap sebelah kanan (bawah): Asyhadu an-laa ilaaha
  3. Pada ekor: Wa asyhadu anna Muhammadan Rasuulullaah
  4. Pada kepala dan sayap sebelah kiri (atas), kalimat Basmalah melengkapi kalimat pada sayap sebelah kanan (atas): Allahu Arrahmanir Rahiim
  5. Sayap sebelah kiri (bawah), kalimat syahadat melengkapi pada sayap sebelah kanan (bawah): illallah.

 

EH/IslamIndonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *