Satu Islam Untuk Semua

Sunday, 21 June 2015

TASAWUF – Ramadhan, Jamuan Pahala Sang Kekasih


as

Bulan Ramadhan adalah bulan bazar pahala. Di bulan mulia ini, Allah SWT melipat gandakan perhitungan amal ibadah sekalian hamba-Nya.

Ramadan sekaligus bulan perjamuan Ilahi. Di bulan ini, Allah membentangkan jalan lapang bagi hamba-Nya. Beragam amal ibadah sesuka hati boleh dipilih, semampu hamba bisa menjalankan. 

Allah mengungkapkan puasa sebagai ibadah rahasia antara hamba dengan diri-Nya. Di jamuan Ramadan ini, ibadah salat, membaca Al Quran, dzikir, sedekah meski sebiji kurma,  adalah jalan menuju keridhaan-Nya.

Kita berusaha memintal benang ibadah demi ridha-Nya, menjalankan ibadah di bulan berkah karena mencintai Sang Kekasih.

Simak kisah semut dengan Nabi Daud as berikut, ihwal pecinta yang rela mati demi menggapai kekasihnya.

Suatu ketika, saat melewati padang pasir, Nabi Daud melihat seekor semut mengangkut debu dengan perlahan, dari gundukan kecil dan memindahkannya ke tempat lain. Nabi Daud pun meminta Allah SWT untuk mengungkap rahasia semut itu.

Semut itu berkata, “Saya mempunyai kekasih yang telah menetapkan suatu syarat untuk terjadinya penyatuan kami, yakni dengan membawa semua debu dari bukit itu ke tempat ini.”

“Berapa lama engkau mampu untuk memindahkan gundukan besar debu tersebut? Dan apakah hidupmu cukup untuk melakukan itu?” Tanya Nabi Daud.

“Saya tahu semua ini. Namun kebahagiaan saya terletak di sana, yaitu ketika saya mati di jalan ini,” kata semut. “Karena niscaya saya mati di jalan sang kekasih!”

MA/Islam Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *