Satu Islam Untuk Semua

Tuesday, 04 July 2017

HIKMAH – Kasih Sayang Ibu Sekukuh ‘Arsy Allah


ibu

islamindonesia.id – HIKMAH – Kasih Sayang Ibu Sekukuh ‘Arsy Allah

 

Seorang ‘arif pernah menyatakan dalam wasiatnya kepada anaknya: ”Kasih-sayang ibu sekukuh ‘arsy Allah.” Apa kira-kira makna pesan itu?

‘Arsy Allah adalah tempat Allah “berada”. Dalam al-Qur’an, ia sekaligus disebut sebagai tempat bersemayam Dia Yang Maha Pengasih:

“Yaitu Tuhan Maha Pemurah (al-Rahman), Yang bersemayam di atas ‘Arsy.” (QS 20:5)

Al-Rahman adalah inti semua sifat Allah yang bermakna kasih sayang yang tidak terbatas, melimpahi semua saja tanpa kecuali. Dengan kata lain, Al-Rahman berarti kasih sayang yang paling agung dan tak bersayarat.

“Akulah Allah & Akulah Al-Rahman, Akulah Yang Ciptakan rahim (ibu) dan Aku ambilkan sebutannya dari NamaKU (Al-Rahim) …” (H. Qudsi R. Tirmidzi)

Begitulah ukuran besarnya kasih sayang seorang ibu, sehingga Nabi mengajarkan: “Surga berada ‘di telapak kaki ibu’.”

Meski menyebut ridha Allah terletak pada ridha ayah dan ibu, Nabi mengajarkan bahwa ibu berhak tiga kali lebih banyak untuk disayangi ketimbang ayah.

“Seseorang datang kepada Rasul dan bertanya: ‘Wahai Rasul, kepada siapa aku harus berbakti pertama kali?’ Nabi menjawab:‘Ibumu!’ ‘Kemudian siapa lagi?’ ‘Ibumu!’
‘Kemudian siapa lagi?’ ‘Ibumu!’. Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi,’ Nabi menjawab, ‘Kemudian ayahmu.’” (HR. Bukhari & Muslim)

Berbaik hati kepada ibu adalah ajaran para Nabi.

Nabi Isa as. menyatakan: “Allah telah mewasiatkan kepadaku agar … berbaik-hati kepada ibuku.” (QS 19:32)

Nabi Muhammad Saw. juga menyuruh seseorang yang ingin berjihad untuk mendahulukan melayani ibunya yang masih hidup.

Demikian tinggi penghargaan terhadap ibu, hingga Allah sendiri berfirman,

” … Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya …” (QS 2:233)

Pentingnya memperhatikan dan membahagiakan ibu tercermin pula dalam kisah Nabi Musa berikut:

” … Maka Kami mengembalikanmu (Musa as) kepada ibumu, agar senang hatinya dan tidak berduka cita.” (QS 20:40)

Dalam Bihar al-Anwar Imam Sajjad meriwayatkan,

“Suatu saat seorang lelaki mendatangi Rasul.

‘Ya Rasul, aku telah lakukan segala kejahatan yang diketahui. Masihkah ada peluang bertaubat bagiku?’

Nabi bertanya, ‘Apa orangtuamu masih hidup?’

‘Bapakku,’ jawabnya.

‘Pergi layani bapakmu dengan baik,’ kata Nabi.

‘Andai Ibunya masih hidup,’ gumam Nabi ketika laki-laki itu pergi.”

Kenapa menyayangi ibu begitu penting? Bayangkan, jika kepada ibu yang begitu penyayang kita tak dapat menyayangi, siapa lagi yang akan kita sayangi? Dengan kata lain, kasih-sayang kepada ibu seharusya adalah tes yang paling mudah kita lalui: menyayangi orang yang kasih-sayangnya kepada kita tak terbatas.

Sedangkan seperti disabdakan Nabi, kasih-sayang adalah syarat keimanan. “Tak beriman kalian jika tak saling menyayangi.”

Di atas semuanya itu, kasih sayang orang yang kita bisa sepenuhnya andalkan adalah kunci kebahagiaan hidup kita.Tak ada masalah yang tak bisa kita atasi jika di sisi kita tegak orang yang kita percaya, bahkan mau mengorbankan segalanya demi kebaikan kita. Dan tak usah jauh2, orang itu adalah ibu kita. Karena kasih-sayang ibu, seperti dikatakan dalam hadis juga, adalah percikan kasih-sayang-Nya. Maka bukan hanya surga di akhirat terletak di telapak kaki ibu kita, bahkan juga surga dunia kita.

Jika sudah begini, masihkah kita lalai dalam berbuat sebaik-baiknya kepada ibu kita dan menyayanginya? []

 

YS/ Islam Indonesia/ Dirangkum ulang dari kultwit @Haidar_Bagir, 2013

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *