Satu Islam Untuk Semua

Monday, 06 June 2016

Prof Taruna Ikrar: “Puasa Meningkatkan Kesehatan Otak”


proftaruna.islamindonesia.id

Islamindonesia.id–Prof Taruna Ikrar: “Puasa Meningkatkan Kesehatan Otak”

Dalam banyak kajian, puasa terbukti memberikan banyak dampak kesehatan jasmani dan rohani bagi manusia. Karena itu, hampir semua aliran keagamaan mengajarkan puasa kepada para penganutnya, terutama dalam Islam yang menjadikannya sebagai bagian dari rukunnya. Ketika menyebutkan tentang shiyam (puasa), Al-Qur’an mengaitkannya dengan takwa. Dan takwa, menurut para ahli ilmu agama, merupakan sistem kekebalan roh terhadap gangguan-gangguan batin yang lebih berbahaya daripada gangguan-gangguan fisik bagi eksistensi manusia.

Kenyataan di atas tampaknya belakangan kian diperkuat oleh fakta-fakta saintifik. Di antaranya adalah temuan mutakhir yang menyatakan bahwa puasa dapat meningkatkan kesehatan otak. Pakar neurosains Prof dr Taruna Ikrar, MD, MPharm, PhD, dalam buku karangannya berjudul 60 Fakta Kesehatan Mutakhir, menerangkan bahwa manfaat puasa bagi fungsi dan kesehatan otak dapat dijelaskan secara ilmiah. Dari penelitian plastisitas dan neurogenesis (kelenturan dan perkembangan otak), pada dasarnya sinapsis (jaringan otak) dapat berkembang berdasarkan faktor lingkungan, kejiwaan, dan makanan yang dikonsumsi.

“Lewat puasa sebulan penuh, berdasarkan plastisitas, neurogenesis, dan fungsional kompensasi, jaringan otak diperbarui. Terbentuk rute jaringan baru di otak, yang berarti terbentuk pribadi manusia baru secara biologis, psikologis, dan fungsional,” kata Taruna, alumnus Fakultas Kedokteran Unhas yang kini bekerja sebagai peneliti dan staf akademik pada Fakultas Kedokteran Universitas California, Amerika Serikat.

Taruna menlanjutkan, saat berpuasa, ada fase istirahat setelah fase pencernaan normal (6-8 jam). Pada fase itu terjadi degradasi lemak dan glukosa darah. Terjadi pula peningkatan high density lipoprotein (HDL) dan apoprotein alfa1 serta penurunan low density lipoprotein (LDL).

“Hal ini amat bermanfaat bagi kesehatan jantung dan pembuluh darah karena HDL berefek baik bagi kardiovaskuler, sedangkan LDL berefek negatif bagi pembuluh darah,” ungkapnya.

Penelitian endokrinologi menunjukkan, pola makan yang rotatif saat berpuasa menyebabkan keluarnya hormon sistem pencernaan, seperti amilase dan insulin dalam jumlah besar, sehingga meningkatkan kualitas hidup dan kesehatan tubuh.

Lebih jauh, Taruna memaparkan bahwa secara biologis, orang berpuasa menahan lapar dan dahaga selama sekitar 14 jam. Selama itu, tubuh mengalami proses metabolisme selama sekitar delapan jam. Rinciannya, empat jam makanan disiapkan dengan keasaman tertentu dibantu asam lambung yang dikirim ke usus. Empat jam kemudian, makanan diubah menjadi sari-sari makanan di usus kecil, lalu diserap oleh pembuluh darah dan dikirim ke seluruh tubuh. Adapun sisa waktu enam jam adalah waktu ideal bagi sistem pencernaan untuk beristirahat.

Secara psikologis, ketenangan dan pengendalian emosi saat berpuasa menurunkan adrenalin. “Adrenalin memperkecil kontraksi otot empedu, menyempitkan pembuluh darah perifer, meluaskan pembuluh darah koroner, meningkatkan tekanan darah arterial, serta menambah volume darah ke jantung dan jumlah detak jantung. Adrenalin menambah pembentukan kolesterol dari lemak protein berkepadatan rendah. Itu semua meningkatkan risiko penyakit pembuluh darah, jantung, dan otak, seperti jantung koroner dan stroke,” paparnya.

 

AJ/IslamIndonesia/Sumber: Kompas

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *